Eps. 25

Today, I just want to let you know that I’m proud of you. Not because of the things that people compliment you on from what they can see of you, but because of those that they don’t see. Those things that matter the most, and yet no one ever noticed and complimented on.

For being so responsible in facing all the decisions that you have picked in your life despite the fact that many of them look more like a mess now. For being so strong in adapting to your problems and trying to solve them all alone. Nobody realises what things you have been through.

Continue reading “Eps. 25”

I Ditched My Fujifilm X70

Ragam respon yang saya terima ketika pertama kali mengatakan bahwa saya akan mengganti Fujifilm X70 kesayangan saya dengan kamera lain; mulai dari gelak tawa, sumpah serapah sampai kernyit dahi penuh tanda tanya. Bagaimana tidak, seperti yang pernah saya tulis disini sebelumnya bahwa X70 adalah kamera yang saya beli setelah melalui proses kontemplasi yang cukup panjang yang sampai jauh merambat ke proses mengenal diri sendiri. Begitu jauhnya sampai saya lupa bahwa ini cuma tentang hobi.

Situasi berbanding terbalik ketika saya memutuskan untuk melepaskannya: begitu mudah dan cepat sekali menemukan penggantinya. Singkat cerita, selama kurang lebih delapan bulan penggunaan Fuji X70 kemarin, sering saya temui kondisi-kondisi yang kurang atau di bawah ambang ekspektasi saya. Yang kemudian menimbulkan pertanyaan, “loh kok gini ya?”

Continue reading “I Ditched My Fujifilm X70”

Akhir Pekan Untuk Bali

Baliii

Sebenarnya Bali tidak pernah masuk dalam travel bucket list saya, setidaknya sampai dua bulan yang lalu. Mereka yang cukup dekat dengan saya pasti paham bahwa bucket list saya berada pada destinasi-destinasi dengan aksara yang berbeda dengan Indonesia. Pun begitu dengan tahun ini, sebenarnya bukan tahun yang saya inginkan untuk berjalan-jalan, tapi semua berubah ketika keadaan “memaksa” saya untuk pergi sebentar dan ketika destinasi yang paling memungkinkan adalah Bali.

Continue reading “Akhir Pekan Untuk Bali”

Tentang Millennials

millennials

“Gue ngga suka sama anak-anak millennials, belagu banget!”

Di sebuah perusahaan yang berada di industri yang sudah mapan, gencar —atau latah?— menggunakan istilah ‘Millennials’ sebagai apa yang saya anggap propaganda, biasanya akan berdampak pada banyaknya gesekan-gesekan yang disebabkan oleh ketidakpahaman akan makna millennials itu sendiri. Era keterbukaan dan (ehem) area kerja yang terbuka nyatanya tidak serta merta membuat mereka yang merasa ‘bukan millennials’ menjadi sedikit lebih millennials, atau setidaknya sedikit lebih terbuka dengan hadirnya para millennials.

Continue reading “Tentang Millennials”

Mimpi Seperempat Abad

Pembangunan tol sumatera

Indonesia bukan cuma Jakarta, bukan juga cuma pulau Jawa. Di usia saya yang mendekati seperempat abad ini, akhirnya saya merasa mulai adanya pemerataan yang —meskipun belum signifikan— tapi mulai terlihat hasilnya. Pemerintah sudah mulai bergerak, sekarang pertanyaannya, kita —yang katanya generasi paling kreatif— sudah mulai apa?

Saya selalu diingatkan untuk tidak merendahkan mimpi dan diri saya sendiri dengan hanya bermimpi untuk bisa hidup nyaman sambil duduk di balik layar monitor di suatu sudut ruangan berpendingin. Atau jangan-jangan angan kita sebatas ribuan likes dan followers di media sosial? Ngg— itu sih terlalu rendah dan terlampau mudah bagi kita yang lahir dan hidup di negara sebesar Indonesia. Walaupun bagi sebagian orang mungkin jawabannya akan semudah “kenapa tidak?”

Continue reading “Mimpi Seperempat Abad”

Bermotor ke Bromo

Emang bisa? —adalah satu dari sekian banyak respon yang muncul setiap saya bilang akan ke Gunung Bromo naik motor. “Berdua aja?”, “Kenapa ngga naik mobil aja?”, “Dibegal nanti, lho!” dan “Mending jangan” adalah respon lanjutan setelah saya mencoba meyakinkan mereka bahwa saya akan melakukannya. “Kalau dari malang sih gapapa” —engga, kami akan berangkat dari Surabaya.

Berawal dari celetukan teman saya beberapa bulan lalu tentang keinginannya untuk ke Gunung Bromo yang langsung saya respon dengan “Yuk, kapan?” —tipikal saya banget yang ngga pakai babibu langsung ‘Ayo’. Yang akhirnya terealisasi juga akhir bulan lalu.

Continue reading “Bermotor ke Bromo”

Yang Menarik Dengan Oppo dan Vivo

source: gadgetmatch.com

Berawal dari sebuah pencarian yang saya lakukan tentang smartphone android yang sekiranya bisa menggantikan iPhone 5s yang sudah berusia hampir 3 tahun ini, saya menemukan beberapa hal yang menarik mengenai dua brand smartphone yang bisa dibilang anak baru, tapi pencapaiannya sudah sangat luar biasa, yaitu Oppo dan Vivo.

Oppo dan Vivo merupakan brand smartphone yang berasal dari China, dan pada dasarnya kedua brand tersebut berasal dari induk yang sama, yaitu BBK. Jadi jangan heran kalau desain dan fitur dari smartphone besutan kedua brand ini mirip-mirip, ibarat Xenia dan Avanza.

Continue reading “Yang Menarik Dengan Oppo dan Vivo”

Review Fujifilm X70

(source: mariusmasalar.me)

Setelah sebulan lebih kamera ini berada di tangan —naik turun bukit dan kehujanan, masuk kabin pesawat, jalan-jalan di udara yang panas dan berdebu, berkali-kali masuk kantung celana jins, dan akhirnya jatuh disenggol teman!— sepertinya ini saat yang tepat untuk memberikan review awam Fujifillm X70 ala Agung Agriza.

FYI, Fujifilm X70 ini dirilis pada Februari 2016 lalu bersamaan dengan dirilisnya Fujifilm X-Pro2 yang merupakan kamera dengan segmen kelas profesional, jadi tentu saja bukan tandingan untuk X70. Perbandingan paling masuk akal tentu saja adalah saudara dekatnya yaitu Fujifilm X100T. Selain itu ada juga Ricoh GR II yang di atas kertas lebih pantas disebut sebagai saudara kembar dari X70 —beberapa tahun lalu, saya hampir beli Ricoh GR, lho!

Continue reading “Review Fujifilm X70”

Budak Kapitalis

Beberapa hari yang lalu ketika sedang berkunjung ke Surabaya, saya sempat berdiskusi tentang pekerjaan dan karir dengan seseorang yang cukup dekat dengan saya. Dalam diskusi tersebut ia mengutip saran yang diterimanya tentang betapa perlunya ia untuk masuk ke dalam sebuah perusahaan —apapun itu, untuk mengalami apa yang disebut bekerja untuk orang lain dan merasakan “nikmatnya” berada di ujung terbawah rantai korporasi sebagai sarana untuk mengembangkan diri.

Memang bukan itu cara satu-satunya untuk mengembangkan diri selepas dunia kampus, sebagai anak muda yang tumbuh pada generasi ini, rasanya kini kita punya lebih banyak opsi untuk mengembangkan potensi diri. Tapi kali ini saya menanggapinya dengan mengangguk setuju, karna saya pun mengambil jalan itu; menjadi bagian dari sebuah perusahaan besar, dan memulainya dengan masuk ke lantai paling dasar dalam sebuah hirarki korporasi. Karena buat saya, memang itu yang saya perlukan.

Continue reading “Budak Kapitalis”

Tentang Memilih Kamera (II)

Setelah melalui proses pencarian selama beberapa minggu, akhirnya pilihan saya jatuh pada Fujifilm X70; sebuah kamera yang justru tidak pernah masuk dalam daftar kamera untuk dipertimbangkan sebelumnya. Bahkan salah seorang teman sempat merespon dengan “Gue ngga nyangka akhirnya lo beli kamera ini, Gung, kayak bukan lo banget..” yang kemudian saya respon dengan tawa —“Justru gue rasa, ini kamera gue banget.”

Bahwa kita harus mengenal diri sendiri dulu sebelum orang lain itu benar adanya. Dalam kasus memilih kamera, ketika kita mengenali siapa dan apa yang akan kita lakukan dengan si kamera, dan mampu berdamai dengan ambisi, semuanya jadi lebih mudah. Bukan karena teman atau bisikan penjaga toko kamera —saran tentu ditampung, tapi keputusan tetap ada di tangan si calon pengguna kamera, kan?

Continue reading “Tentang Memilih Kamera (II)”