Aesthetics

Dalam beberapa hal, sering saya menemukan anggapan bahwa desain visual sebagai hal yang terpisah dan berbeda dari user experience (UX). Padahal ketika sebuah organisasi mulai mengadopsi user experience sebagai basis dalam menjalankan atau membangun sebuah produk dan layanan, memahami bahwa sebuah desain visual yang baik dapat mempengaruhi pengalaman pengguna, sangatlah penting untuk mencapai hasil yang luar biasa.

Suatu hari di sebuah laman LinkedIn saya menemukan sebuah tulisan dari seorang VP digital experiences sebuah bank, dimana beliau menyatakan kalau visual design is not a user experience. Masih dalam tulisan yang sama, beliau mengutarakan bahwa desain visual hanya berfokus pada tata letak, warna, dan yaa sekedar agar enak dilihat saja— aesthetically pleasing.

Continue reading “Aesthetics”

Design Thinking

Ketika segerombolan millennial dengan label digital savvy tiba-tiba diundang untuk hadir pada sebuah workshop 4 hari dengan tema Design Thinking, yang juga menghadirkan para ibu-bapak yang biasa kami simpan namanya dalam kolom copy di email kantor—muncullah pertanyaan dalam diam— “Kenapa harus Design Thinking?”

Ini semua berawal di tahun 1958, tidak lama setelah NASA dibentuk. Seorang Profesor Engineering dari Stanford bernama John Arnold menggagas ide bahwa proses rekayasa desain seharusnya berfokus pada manusia. Saat itu, gagasan ini dianggap cukup nyeleneh—karena pada era perang dingin yang saat itu sedang terjadi, proses desain dan rekayasa produk lebih berfokus pada tujuan utama mereka, yaitu persaingan menuju luar angkasa dan optimalisasi bom hydrogen. Tidak ada unsur manusia-nya sama sekali.

Continue reading “Design Thinking”