Tokyo: Itinerary

Percaya ngga kalau saya bilang bahwa saya baru bikin itinerary setibanya di Jepang? Satu-satunya saksi hidup ketidaksiapan saya adalah Kak Fiqi yang cuma bisa ketawa-ketawa lihat saya pusing malam-malam mencatat tujuan untuk 7 hari kedepan. Atau beberapa teman kantor yang mungkin sering mergokin saya googling soal Tokyo tanpa menghasilkan satu catatan apapun.

Keuntungan buat saya yang sudah sering melakukan perjalanan adalah, setidaksiap apapun itu, pasti ada plan. Termasuk ketika membeli tiket pesawat yang tiba di bandara Haneda, dan pulang melalui bandara Narita. Keputusan itu saja sudah cukup membuat itinerary saya selanjutnya menjadi lebih mudah.

Continue reading “Tokyo: Itinerary”