Bermotor ke Bromo

Emang bisa? —adalah satu dari sekian banyak respon yang muncul setiap saya bilang akan ke Gunung Bromo naik motor. “Berdua aja?”, “Kenapa ngga naik mobil aja?”, “Dibegal nanti, lho!” dan “Mending jangan” adalah respon lanjutan setelah saya mencoba meyakinkan mereka bahwa saya akan melakukannya. “Kalau dari malang sih gapapa” —engga, kami akan berangkat dari Surabaya.

Berawal dari celetukan teman saya beberapa bulan lalu tentang keinginannya untuk ke Gunung Bromo yang langsung saya respon dengan “Yuk, kapan?” —tipikal saya banget yang ngga pakai babibu langsung ‘Ayo’. Yang akhirnya terealisasi juga akhir bulan lalu.

Continue reading “Bermotor ke Bromo”